Review : Duel

Sudah lama yaa tidak menulis review drama Korea. karena sampe hari ini belum nemu lagi drakor yang after tastenya nyesss. Kalopun ada yang nyess tapi yaa ga cukup nyesss banget gituuu untuk gua tulis haha.
Semua ini berawal ketika gua nonton 30 but 17 atau Still 17. Drakor ini rekomendasi kakak Ati, bandar drakor di kantor. Ketika gua baru nonton 2-3 episode awal, dia langsung nanya “gimana? ganteng kan Yang Se Jong?”


Hah? Sejong siapa? “Itu lho tokoh utamanya”
Gua bahkan ga ngeh namanya Yang Se Jong. Gua tipikal orang yang baru akan nyadar kerupawanan seseorang bukan di pertemuan pertama. Cailahh pertemuan hahaha.
Jadi gini, gua agak sulit menilai orang itu ganteng atau ngga, ini lagi ngomongin laki ya, di pengelihatan pertama atau kedua atau ketiga sekalipun. Biasanya gua baru ngeh setelah ngeliat berkali-kali, dan intens, ini kalo emang dia ganteng, kalo ngga, ya biasa aja sampe akhir ahaha.
Dan hal ini berakhir dengan gua gagal move on setelah kelar drama Still 17.
Drama itu manis banget, ga ada tokoh antagonisnya, semua baik dan manisnya bikin diabetes. Disini Sejong ssi berperan sebagai Gong Woo Jin, seorang designer panggung yang hobi kabur-kaburan keluar negri karena trauma masa lalunya yang berhubungan cinta pertamanya. Di drama ini kesannya dia agak cemen ya, lemah banget, hanya karena trauma masa lalu, sampe kebawa-bawa ke 13 tahun kemudian. Dia cool banget disini, senyumnya pelit, and this is what I really like from a man! Dan di beberapa episode akhir Still 17, gua baru ngeh “Oiya, ganteng juga uri Mr Gong ini ya” HAHAHA.
Iya, gua selambat itu menyadarinya.
Karena begitu merindukan melihat Mr Gong atau Yang Se Jong lagi, gua memutuskan nonton dramanya yang lain, daaaan ini adalah kesalahan besar yang menjerumuskan gua pada kecintaan yang baruuu awww.
Drama keduanya yang gua tonton adalah Temperature of Love. Sama, masih bergenre komedi romantis seperti Still 17, daaaan, dia ganteng banget disitu omg can’t help.

Di drama ini dia berperan sebagai chef On Jun Sun, seorang koki masakan Perancis, yang persisten banget sama perasaannya ke Seo Hyun Jin yang gua lupa siapa namanya dia di drama ini (mianheo eonnie) hahaha saking yang gua pelototin cuma Chef On. Dramanya panjang, 40 episode, sebenernya agak terlalu panjang, tapi secara keseluruhan bagus, terutama karena ada Chef On. Di drama ini dia romantisssss banget, jago masak, (iya dong kan chef), dan ekspresif. Beda banget sama perannya di Still 17 yang cenderung pendiam dan menutup diri. Kelar drama ini, seperti sebelumnya, gua kembali rindu dan melakukan kesalahan yang sama dengan nonton drama Sejong ssi yang berjudul Duel.


Drama yang tayang tahun 2017 ini bergenre Thriller, Sci-fi, Criminal, dan ga ada romantis-romantisnya sama sekali. Yang paling membuat gua penasaran sebenernya adalah di drama ini, Sejong ssi memerankan 2 peran sekaligus, koreksi, 3 peran sekaligus dengan karakter yang beda-beda semua.


Di drama ini, Sejong ssi memerankan Lee Sung Joon, Lee Sung Hoon dan Lee Yong Sup. Semuanya ganteng ga ada obatnya, Even pas dia jadi Lee Sung Hoon yang notebene kloningan yang kerjanya ngebunuh-bunuhin orang karena terobsesi banget bertahan hidup, dia tetep super ganteng.

Ketika dia meranin Lee Sung Joon, kloningan baik hati yang ketiban apes mulu gara-gara sering disalahin atas kejahatannya Sung Hoon, tetep ganteng. Dan ketika dia meranin dr Lee Yong Sup, yang settingnya tahun 1993, dengan jas putih dokter, kacamata jadul dan rambut belah pinggir yang ditata rapi, dia tetap memukau sodara-sodara.


Gimana rasanya nonton Duel? Puyeng, gua stress bawannya tiap Lee Sung Hoon nongol di layar hp gua haha. Di episode awal-awal, bawannya mikir “ini kapan kelarnya ya  nih drama”. Eh pas akhirnya gua kelarin tadi pagi, gua mewek dong, sedih gua. Happy ending sih sebenernya. Soo Yoon sehat lagi, Deuk Chon Ahjussi juga pulih, Sung Jun masih sehat, tapi Sung Hoon meninggal, ga sampai hati gua nulis dia mati, even dia kloningan. Padahal disini Lee Sung Hoon adalah peran antagonis, villain yang dari awal gua gemes banget sama dia pengen dia mati aja rasanya, tapi pas mati beneran, gua sedih banget, seriusan dah. Masalahnya dia meninggal dalam keadaan abis nolong orang, nolong Hyungnya, Sung Jun, Soo Yoon, dan ngegorok lehernya pimpinan Park San Young, yang jahatnya naujubilah, pake pisau bedah. Dan Sung Hoon sadar, kalo ternyata dia ga perlu terobsesi bertahan hidup dengan cara kotor seperti yang selama ini dia lakuin, karena sebelumnya Sung Jun bilang ke dia, “Just live, like a normal people”

I love the way he stares. Matanya itu gaes, tipikal yang bikin lemes kalo diliatin lama-lama. Di Duel ini Sejong ssi jarang banget senyum, pas jadi Lee Sung Jun, atau dr Lee Yong Sup apalagi pas jadi Lee Sung Hoon, senyumnya justru senyum jahat, licik, senyum ngeledek yang cuma separo bibir keangkat, tapi justru dia paling ganteng dan keren pas jadi Lee Sung Hoon, apaaa ini kenapa justru gua demen sama karakter jahatnya diaa??
Inget gua pernah bilang kalo gua justru suka sama cowo yang suka berantem? sama cowo yang cenderung “bad”? Hal ini masih berlaku, ternyata. Cowo jutek emang gemesin. Jutek yang emang bawaan lahir ya, bukan jutek yang tiba-tiba karena kesel atau marah. Sebenernya bukan seneng sama cowo tukang berantem, cuma seneng liat caranya membela, dan nolongin orang yang disayang. Di detik-detik akhir hidupnya malah Sung Hoon tiba-tiba jadi baik, sumsum tulang Mi Rae dikembalikan, dia minta Sung Joon dibebaskan dan nuker sama dirinya sebagai ganti, yang pastinya dia udah tau, kalo itu sama aja dengan nyerahin nyawa ke pimpinan Pak San Young kamvvret itu. Mungkin dia udah prediksi, dia bakal mati kalo masuk ke sarangnya San Young, tapi seenggaknya dia puas udah ngebunuh tua bangka jahat itu HAHA.
Tapi bisa ga, writer nim, kalo Sung Hoon jangan dibikin mati gitu. Hal ini menyebabkan kehampaan luar biasa sepeninggal beliau 😦

Kelar drama ini, gua malah makin demen sama Sejong ssi, heran gua. Dari 3 drama nya yang gua tonton marathon selama kurang dari 1 bulan ini menunjukkan kalo gua kurang kerjaan HAHA.  Ngga, bukan, dari 3 drama ini menunjukkan kalo Sejong ssi bukan cuma super ganteng, tapi juga super berbakat. Gua belom pernah liat aktor baru, yg bahkan baru 1 tahun debut, tapi udah dapet 3 peran sekaligus dalam 1 drama dengan karakter yang beda-beda. Itu hal yang sulit, sulit banget, bahkan yang udah meranin banyak drama pun kayanya belom ada yang dapet peran dobel-dobel gitu kaya dese.

Dalam beberapa interview yang gua tonton, dia orangnya ya gimana ya haha, gua masih belom bisa menilai lebih jauh, karena yaa itu gua lemah dalam hal ini. Tapi kelihatan dia orangnya fokus kalo kerja, kalo dapet peran, dia akan total meranin dan, ya, dia Capricorn.

His new upcoming drama will be Saeguk, named My Country. Ini drama Saeguk keduanya setelah Saimdang light diary yang belom gua tonton. Sejujurnya gua kurang suka drama Saeguk, tapi mungkin akan gua coba tonton, karena Sejong ssi ada disana.

Baiklah, gua sudahi saja review Kdrama yang lebih mirip fangirlingan ini. Akhir kata gua cuma bilang, Dangsini Joayo, Sejong ssi.

Advertisements

Mari kita sama-sama berfokus pada bagaimana cara mencintai dengan lebih baik lagi, bertanya pada diri “apa yang sudah gua berikan untuk dia?” Ketimbang, melihat segala kekurangan dari pasangan dengan menuntutnya menjadi seseorang yang bukan dirinya.

Bertahan, merelakan.

Gua pernah baca judul sebuah tulisan persis seperti yang gua tulis diatas. Isinya kurang lebih bagaimana kita bertahan untuk merelakan, nantinya.
Pada dasarnya, gua bukan orang yang gampang menyerah, tapi juga bukan orang yang senang memperbaiki. Karena menurut gua, kalau satu hal udah terlalu banyak yang rusak, yang harus diperbaiki, maka makin sedikit kesempatan untuk menjadi lebih bahagia dalam hubungan itu.

Setelah semuanya, sekarang gua ga boleh nangis lagi. Bukan, gua bukan melarang diri gua, tapi gua dilarang untuk menangis. Artinya kalo nanti besok-besok gua sedih, gua harus ketawa aja. Atau yaa ditahan aja dulu sampe ga keliatan, sampe tinggal gua sendirian.
Bahkan untuk ngeluarin perasaan aja, gua terbatas.

Satu titik dimana gua ga nyangka akan sesulit ini.

Titik dimana gua sadar, akan banyak hal yang sama yang mungkin akan berulang dimasa depan. Gua cuma takut gua lelah sebelum waktunya.

Gua masih bertahan sampai hari ini, kerena gua tau, menjaga itu lebih sulit daripada mendapatkan. Gua tau semua tidak akan mudah, tapi gua ga nyangka akan sesulit ini bahkan di awal perjalanan kami. Kesulitan untuk saling mengerti, untuk kompromi, untuk saling menjaga perasaan, kenapa tiba-tiba terasa sulit.

Sesulit itukah gua dimengerti? Sesulit itukah mengerti orang lain?
Sepanjang ingatan gua, kayanya gua ga pernah minta yang aneh-aneh, yang sulit diwujudkan. Gua cuma pengen dingertiin, dibiarin jadi diri gua sendiri.

Tulisan gua ini mungkin akan kebaca suatu hari ini. Reaksinya? Mungkin akan marah, atau hmm apa ya, entahlah, gua pengen tetep punya satu tempat dimana gua bisa jadi diri gua sendiri. Diri gua yang sekarang udah banyak ga bolehnya, udah banyak harusnya.

Gua merelakan diri gua untuk bertahan, karena gua tau, Allah akan selalu mendekatkan gua dengan yang baik.

Seringkali

Seringkali, isi hati lebih baik dipendam dibandingkan bila dikatakan.

Seringkali, luka ditimbulkan oleh orang terdekat dan tercinta.

Seringkali, air mata lebih banyak mengering di dalam hati dibandingkan di pipi.

Seringkali, berpura-pura bahagia jauh lebih baik ketimbang jujur ungkapkan sedih hati.

Seringkali, diam adalah bentuk kecewa yang lebih dalam dibandingkan amarah.

Menikah

Pagi ini diawali dengan liat ig story Bulek Hana, fotonya berdua Mas Her, tertawa. Bulek peluk Mas Her dari belakang, dan Mas Her mandangi Bulek sambil tersenyum.

Mungkin itu hanya sebagian kecil sekali dari bahagianya menikah. Keciiiilllll sekali. Ketika tidak ada lagi sungkan untuk memajang foto berdua, tidak lagi risih menggandeng tangannya di tempat umum, ya, sesimple itu. Sebut pikiranku sempit, tapi entah kenapa aku merasa, aku tiba di fase dimana aku ingin sekali menikah, sangat ingin. Bukan, bukan karena tuntuan usia, bukan karena habis liat foto Bulek Hana dan Mas Her, bukan juga karena teman-teman seusiaku sudah banyak yang menikah. Tapi aku hanya ingin, setiap apa-apa yang aku lakukan untuknya, bernilai pahala, dinilai ibadah. Kan masih banyak bentuk ibadah yang lain? Kan kerja untuk keluarga juga ibadah, senyum untuk orang tua juga ibadah?
Iya, aku tau.
Tapi aku ingin, apa-apa yang aku lakukan untuknya juga jadi ibadah.
Berapa banyak kisah cinta sebelum pernikahan yang aku liat dari teman-temanku, sahabatku, tapi baru cerita Bulek Hana Mas Her dan Mba Kiki Bang Adi yang begitu membuatku merasa, ini yang aku mau, yang seperti ini yang paling aku inginkan. Justru kisah cinta yang tidak ada sebelum pernikahan yang membuatku begitu ingin menikah. Bukan pacar-pacaran sebelum nikah yang aku ingin. Pernikahan sederhana yang khidmat, yang disaksikan malaikat Allah, berjanji sehidup sesurga dengan ridho Allah, itu semua lebih dari cukup.
Tapi
.
.
.
Memang belum waktunya, Cha.
Iya, aku tau.
.
.
Aku ingin menikah karena,
karena kamu orangnya.
Semoga apa-apa yang belum ada padamu, Allah sempurnakan untukku. Begitu juga sebaliknya, semoga apa-apa yang ada padaku, cukup untuk melengkapimu. Bila belum cukup, semoga Allah cukupkan. Aku tau kita banyak kurang, kurang dekat dengan Allah, kurang meminta apa-apa yang seharusnya kita mintakan, dan kurang tepat caranya. Semoga Allah tidak marah setelah kita berusaha mengentikan semua yang salah yang kemarin-kemarin terjadi. Semoga Allah bantu kita untuk terus dan terus mendekat.
Hingga suatu hari itu tiba, entah kapan, mungkin esok, esok, esok, esok lagi. Semoga memang kamu, dalam versi yang lebih baik, dan aku, juga dalam versi terbaik, yang akan disandingkan Allah, sebagai satu dari sebagian jiwa yang telah dipasangkan-pasangkanNya kelak.
Mari beri Aamiin.
Aammin